Intubasi pemasangan ett

Kiat Persiapan & Tindakan Intubasi 

Tindakan Intubasi Endotracheal tube (ETT) merupakan prosedur resusitasi penting dalam kondisi darurat. Indikasi untuk pemasangan ETT Seperti perubahan status mental "penurunan kesadaran", ventilasi  dan oksigenasi tidak adekuat. 


Artikel kali ini bertujuan untuk menjelaskan prosedur tindakan Intubasi. Luangkan waktumu 5 menit kedepan. Fokus memahami materi ini. Kami percaya 5 menit ke dua di lain waktu kamu mengulang kembali akan memberikan pemahaman lebih kuat tentang materi ini"Intubasi Endotrakeal".


ett
Endotracheal tube


Intubasi endotrakeal umumnya dimaksudkan untuk membebaskan jalan napas. Teknik yang umum dilakukan menggunakan laringoskop atau laringoskop video untuk memvisualisasi pita suara.

Indikasi Pemasangan ETT

Tujuan intubasi /pemasangan ETT dalam kondisi emergency adalah membebaskan jalan napas. Beberapa kondisi dibawah ini merupakan kondisi yang memerlukan intubasi Endotrakeal :

Pernapasan tidak adekuat
Penurunan usaha napas 
Hipoksia
Hiperkarbia
Kondisi trauma GCS < 8

Kondisi diatas membahayakan, tingkat kesadaran, laju pernapasan, asidosis respiratorik, dan tingkat oksigenasi. Jika terus berlanjut tentunya mengancam jiwa. penilaian secara continues dilakukan sebagai evaluasi terhadap indikasi pemasangan ETT

Kontra Indikasi Pemasangan ETT

Dalam prosedur pemasangan ETT mempertimbangkan manfaat dan resiko perlu dilakukan. Jika penggunaan bantuan nafas dengan non invasif dapat memperbaiki status pernapasan pasien maka tindakan ini menjadi pilihan sebelum intubasi.

Trauma orofasial yang parah dapat menghalangi intubasi. Orofaringeal karena perdarahan yang signifikan atau gangguan anatomi wajah dan saluran napas bagian atas. 

Tidak ada kontraindikasi absolut intubasi. Namun mempertimbangkan kondisi pasien dalam tindakan definitif harus dikaji.

Peralatan Intubsi

Persiapan peralatan untuk intubasi antara lain:

Akses Intravena
Stetoskop
Oksimetri nadi, saturasi oksigen
Suction catheter, Mesin suction
Obat intubasi (paralitik, sedatif, dan atau agen disosiatif)
Masker bag-valve dengan masker sesuai ukuran
Positive end-expiratory pressure (PEEP) valve
Oral dan Nasal airways sesuai ukuran
Oksigen tambahan
Set Laringoskop atau Laringoskop video dengan blade sesuai ukuran pastikan lampu menyala
Endotracheal tube dengan berbagai ukuran disesuaikan dengan pasien
Stylet 
Spuit 10 cc 
Stylet 
Forcep Magill
Tim terlatih minimal terdiri dari : intubator pertama(1), pengelola obat + pengamat keadaan klinis pasien dan pemantau (monitor) + intubator kedua + Leader(2), Cricoid dan peralatan(3), peralatan jalan napas(4), pelari untuk mengambil peralatan tambahan atau meminta bantuan(5).

Prosedur tindakan intubasi endotrakeal wajib dilakukan oleh petugas terlatih.

Salah satu metode yang umum digunakan untuk mengevaluasi jalan napas adalah "LEMON" (Look, Evaluate, Mallampati, Obstruction, Neck)

Pengaturan Posisi Pasien
Posisi kepala perlu diperhatikan agar pita suara terlihat jelas.  Sniffing Position merupakan posisi optimal karena menyelaraskan sumbu mulut, faring, dan laring. ini memudahkan laringoskop masuk.

Endotrakeal Tube (ETT)

Pilihan ETT  biasanya menggunakan ukuran 7,0 - 8,0 baik cuff maupun non cuff, namun perlu dinilai ukurannya pada pasien. Variasi ukuran tergantung pada tinggi dan usia pasien.

Untuk anak-anak, ukuran pipa ETT (Endotracheal tube) dipilih menggunakan rumus estimasi: 

Ukuran = [(Usia/4) + 4] untuk pipa ETT un-cuffed 
Ukuran = [(Usia/4) +3,5] untuk pipa ETT Cuffed

UKURAN ETT
estimasi ukuran ett pada pediatric


Referensi :

Andrea C. Alvarado; Patricia Panako. Endotracheal Tube Intubation Techniques - StatPearls - NCBI.  Bookshelf (nih.gov). Last Update: July 13, 2022. 

Adewale L. Anatomy and assessment of the pediatric airway. Paediatr Anaesth. 2009 Jul;19 Suppl 1:1-8. doi: 10.1111/j.1460-9592.2009.03012.x. PMID: 19572839.

Sitzwohl C, Langheinrich A, Schober A, Krafft P, Sessler D I, Herkner H et al. Endobronchial intubation detected by insertion depth of endotracheal tube, bilateral auscultation, or observation of chest movements: randomised trial BMJ 2010; 341 :c5943 doi:10.1136/bmj.c5943

Carlee A. Clark, Robert A. Mester, Amanda T. Redding, Dulaney A. Wilson, Lydia L. Zeiler, Wanda R. Jones, Jerry G. Reves, Scott T. Reeves, John J. Schaefer. (2022) Emergency Subglottic Airway Training and Assessment of Skills Retention of Attending Anesthesiologists With Simulation Mastery-Based Learning. Anesthesia & Analgesia 135:1, 143-151.Online publication date: 10-Feb-2022.

Next post Artikel Terkait aktif bila list materi dibawah ini berwarna biru: 

 

Pernapasan fisiologis
Menentukan ukuran dan kedalam insersi ETT
Memahami mode ventilator mekanik lebih lanjut
Setting awal ventilator mekanik
Memahami grafik ventilator mekanik
Weaning ventilator mekanik
Syarat ekstubasi 
Pilihan penggunaan sedasi pada pasien dengan ventilator mekanik
Troubleshoot pada ventilator mekanik
Kalibrasi ventilator mekanik
Penggunaan humidifier pada ventilator mekanik
Penggunaan bacterial filter pada ventilator mekanik
Waspada mukus plug pada endotrakeal tube (ETT)
Mencegah Ventilator Associated Pneumonia (VAP)
Oral hygiene pada pasien dengan ventilator mekanik
Teknik suctioning dengan ventilator mekanik
Fisioterapi pada pasien dengan ventilator mekanik
Penggunaan ventilator pada pasien trakeostomi


Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url